Friday, 25 August 2017

Simak Pengakuan Seorang Wartawan Online di Pekanbaru, Korban Saracen


Darirakyat.com, Pekanbaru - Nama seorang wartawan media online di Pekanbaru, Zukri Subayang, diduga dicatut jaringan penyedia jasa konten ujaran kebencian Saracen sebagai anggotanya. Hal itu terlihat dari susunan redaksi portal berita Saracennews.com yang menuliskan Zukri bertugas sebagai reporter.

Zukri membantah keras hal tersebut. Dia mengaku tidak mengetahui nama Saracen, apalagi bergabung dalam portalnya. Dia menyatakan, namanya telah dicatut pemilik media tersebut, Jasriadi.

"Saya tidak mengenal apa itu portal berita Saracen. Nama saya telah dicatut," kata Zukri di Pekanbaru, Jumat, 25 Agustus 2017.

Atas kejadian ini, Zukri mengaku sangat dirugikan. Apalagi selama ini dirinya merasa tidak pernah bekerja di sana atau mengirim berita untuk diterbitkan di portal tersebut.

"Ini sangat merugikan saya. Saya sama sekali tidak mengenal Jasriadi ataupun itu Saracen ," ujarnya.

Sebelumnya, Jasriadi ditangkap Bareskrim Mabes Polri karena website yang dimilikinya www.saracennews.cm diduga sering mengunggah ujaran kebencian dan berita hoax yang bermuatan SARA.

Penangkapannya merupakan pengembangan dari ditangkapnya MFT pada 21 Juli 2017 di Koja, Jakarta Utara, dan SRN pada 5 Agustus 2017 di Cianjur. Polisi membongkar jaringan penyebar ujaran kebencian dan SARA melalui media sosial ini setelah lama memantaunya.

Konten kebencian dan SARA ini dijadikan ladang bisnis bagi Saracen . Anggota sindikat ini telah memiliki beragam konten hate speech sesuai isu yang tengah berkembang. Mereka kemudian menawarkan produk itu dalam sebuah proposal.

Hasil penyelidikan kepolisian, satu proposal bernilai puluhan juta rupiah. Sindikat penebar kebencian ini diketahui memiliki ribuan akun. Anggota sindikat Saracen juga berbagi tugas untuk mengunggah konten pro dan kontra terhadap suatu isu. (www.kaskus.co.id)

Comments
0 Comments

0 comments