Wednesday, 19 July 2017

Karena Bela Hary Tanoe, Ketua Presidium Alumni 212 Diganti


Jakarta, Darirakyat.com -- Presidium Alumni Aksi Bela Islam 212 kini memiliki ketua baru. Presidium yang semula diketuai, Ansufri Idrus Sambo, kini dipimpin Slamet Ma'arif. Slamet adalah sosok yang selama ini dikenal sebagai juru bicara Front Pembela Islam (FPI).

"Ustad Sambo karena satu hal mengundurkan diri dari presidium alumni 212, maka untuk mengisi kekosongan pada hari Senin jam 20.00 -22.00 di Tebet [Jakarta Selatan], pimpinan ormas dan ulama bermusyawarah dan menghasilkan keputusan sesuai yang beredar," ujar Slamet lewat pesan aplikasi kepada CNNIndonesia.com, Rabu (18/7).

Pesan dari Slamet itu mengonfirmasi struktur presidum alumni 212 yang telah beredar sebelumnya.

"Kami akan terus menjaga persaudaraan dan persatuan umat Islam, khususnya alumni 212. Dan, senantiasa menjaga ruh [surat dalam Alquran] Al Maidah [ayat] 51, serta membela kepentingan umat Islam dan ulama. Kami akan melanjutkan aduan kriminalisasi ulama dan aktivis yang di komnas HAM juga," tutur Slamet menjanjikan perjuangannya.
Adapun terkait posisi Sambo setelah tak lagi menjadi ketua presidium, Slamet tak mengonfirmasi lebih lanjut.

"Kami pengurus baru belum ertemu beliau karena beliau masih di Aceh," ujar Slamet.

Penggantian kepemimpinan itu sendiri terjadi beberapa waktu setelah ada aksi membela Hary Tanoesodibjo. Pada 14 Juli lalu Sambo memimpin kelompok PA 212 mendatangi Komnas Ham untuk melaporkan aduan dugaan kriminalisasi terhadap Hary Tanoe. Kala itu, Sambo mengatakan sebetulnya tak hanya Hary Tanoe saja yang dibela. 

"Enggak harus HT sebenarnya. Kebetulan ada yang kasih tahu kita, bilang ke kita, 'Tolong dong HT (Hary Tanoesoedibjo) dibantu, kan dia banyak bantu berita kita juga'. Ada yang sampai ke saya. Ya sudah nanti kita bantu," kata Sambo di kantor Komnas HAM, Jumat (14/7).

Belakangan, pada awal pekan ini muncul kabar bahwa pemimpin FPI, Rizieq Shihab, menegur presidium alumni 212 karena membela Hary Tanoe. Kuasa hukum Rizieq, Sugito Atmo Prawiro mengatakan teguran itu disampaikan lewat bentuk surat.
Sugito mengatakan teguran ini muncul karena Rizieq kecewa dengan sikap Presidum Alumni 212 yang keluar dari jalur perjuangan mereka selama ini. Rizieq, kata Sugito, menilai Presidium Alumni 212 telah dimanfaatkan untuk hal yang bukan menjadi perjuangan mereka selama ini. 

"Sepertinya momen itu dimanfaatkan untuk hal berbeda. Ini yang bikin kecewa Habib Rizieq," tutur Sugito. 

Sugito mengatakan tidak menuduh Presidium Alumni 212 main mata dengan Hary. Yang jelas, kata Sugito, kendali perjuangan masih dibawah Gerakan Nasional Pembela Fatwa Ulama Majelis Ulama Indonesia (GNPF MUI).

Sementara itu, Slamet enggan pelengseran Sambo dari ketua presidium disebut sebagai bagian dari teguran pimpinan FPI tersebut.

"Dalam presidium, pergantian ketua hal yang biasa," katanya singkat.

"Beliau [Rizieq Shihab] menasihati dan mengingatkan arah perjuangan bela Islam saja," sambung Slamet terkait surat teguran dari Rizieq. (CNN Indonesia)


Comments
0 Comments

0 comments